Gang Bank: #1 Born of The Lucky Bastard

July 6, 2011 at 22:57 Leave a comment

_cerita ini hanya fiksi belaka, yang disusun dari berbagai pengalaman hidup yang nyata. jika ada kesamaan nama tempat dan lain-lain, saya mohon maaf, karena itu tidak disengaja, mohon tidak tersungging dengan tulisan dibawah ini._

Okay, kembali lagi bersama gue Kobo dalam The Story of GangBank. Kalo pada chapter kemaren gue nyeritain tentang suka duka MOS gue di Fompimpe. Kali ini gue akan menceritakan masa-masa kelam gue pada awal-awal masa SMA. Enjoy.

***

Born of The Lucky Bastard

Agustus 2006.

Beberapa minggu udah berjalan semenjak mos berakhir, ato berlari, ato tiarap. Ga tau deh. Intinya beberapa minggu ini gue udah ngerasain bagaimana kehidupan sma yang ‘normal’.

Sebenernya gue bingung, gundah, bahkan galau. Gue ngerasa salah masuk kelas. Entah itu kepseknya ato bagian administrasinya pasti salah ngeinput nama gue sehingga masuk di kelas ini. 10-B. Kenapa gue bilang salah?
Take a look at this explanation

Gods:
10-A
10-B

Kings:
10-C
10-D

Warriors:
10-E
10-F
10-G

Gue gatau sih klasifikasiinya gimana, cuman kira-kira dibagi atas 3 tipe.
Kelas gue dan 10A kebagian tipe Gods. Kelas yang masuk dalam tipe ini dikategorikan sebagai kelas unggulan. Kelas yang anak-anaknya (katanya sih) diambil dari mereka-mereka yang pas SMP berprestasi. Mereka difokuskan untuk masuk IPA pas kelas 11. Jadi kebayang, betapa beratnya berada di kelas macam ini. Kelas yang pressure untuk berprestasinya tinggi.
Dan gue? I’m not that kind of person. Gue seorang rebel, not a studyholic bastard.

Kalo tipe Kings itu tergolong medioker, bandelnya sama prestasi akademiknya lumayan seimbang. Kalo tipe Warriors ini favorit gue, bandelnya lebih dominan daripada belajarnya. Isinya merupakan para ‘master of brutality’ dari SMP masing-masing.
Gue sih ngarep masuk kelas yang golongan Warriors. Soalnya gue ini bukan tipe murid yang doyan belajar. Playing is number one. Safety can be fun *lho?*

Okelah. Gue gatau mao nyalahin siapa. Anggep aja ini udah nasib. Nasib sudah menjadi bubur. Anyway, karena gue bukan tipe pelajar baikbaik, maka dari itu gue menemukan kesulitan. Baik dalam belajar, maupun bersosialisasi.
Pelajaran yang paling gue ga bisa adalah Fisika dan Biologi, Ekonomi, Matematika, Geografi, Kimia. Oke stop. Hampir semuanya gue gabisa, tapi yang paling parah ya pelajaran yang berbau IPA.

Pertama Fisika. Guru yang ngajar gue ini sulit digambarkan dengan apapun juga, photoshop cs6 pun tak mampu. Doi seorang cowo, tua, cina, botak nanggung, gendut. Inget propesor Agasa? Kayak gitu kira-kira. Yang paling annoying adalah suara doi ketika lagi ngejelasin pelajaran. Aneh men! Kayak ngedengerin radio gadapet sinyal , gresek gresek. Terus, cara ngajarnya kaga bisa gue ikutin, too fast too furious, macem ahli fisika ternama yang menang nobel stylenya, gue curiga jangan-jangan dia pas TK barengan sama Einstein. His name is Liu. Kang.

Terus guru Biologi. Doi killer teacher, man. Gue paling ga berani macem-macem sama nih orang. Nih orang kayak punya aura yang bikin gue jiper. Barangkali menurut fengsui, energi gue dan dia sama-sama negatif, jadi berlawanan. Ngajarnya sih enak, tapi tetep aja gue serem, jangan-jangan dia dayangnya Nyi Roro Kidul, soalnya gue merasakan nuansa kehijauan dari dia. Her name is V2.

Next, guru Kimia. Doi wali kelas gue. Umurnya relatif udah tua. Salah satu guru senior di FP. Baik sih orangnya, tapi gitu, dia kayaknya ngeh kalo gue bakal jadi calon troublemaker dari kelas ini. Perlakuan doi ke gue lumayan keras. Dan karena otak gue yang malas bekerja ini juga yang bikin gue gabisa ngikutin pelajaran Kimia. Her name is Einda.

Dibanding semua pelajaran yang gue pelajari. Cuma 3 pelajaran inilah gue negrasa gatot. Tapi entah mengapa, gue masih punya asa buat masuk IPA.

Gue ga punya banyak temen di kelas ini. Not at all. Bahkan sama sekali gaada. Mungkin belum. Entah mereka nganggep gue aneh karena tingkah gue ga sesuai dengan situasi kelas atau gimana. Bisajadi emang gue yang kuper. kurang perek. #jayus #ngeek

***

September 2006

Udah mulai ada banyak ulangan dan semacamnya. Gue ketetekran banget. Ulangan jeblok. Tugas ga maksimal. Beberapa guru bahkan udah mulai ga seneng sama gue. Yep, dari segi akademis gue mengalami penurunan. Tapi dari segi sosialisasi gue lumayan, gue punya teman-temon baru. Mereka ga cuman dari kelas gue. Ada dari kelas lain juga. Temen-temen sealiran. Sesat.

Here are they:

Mercon. Yep, panggil aja gitu, nama aslinya ga terlalu menarik untuk diketahui. Orangnya tinggi gede brewokan. Cocoknya sih jadi supir metromini/angkot/debt collector.

Engkong. Temen gue yang paling artistik. Bahasanya kadang puitis campur bahasa kasar ala fankui. Mukanya terlihat lebih tua dari usianya.

Kocil. Singkatan dari kont*l kecil. Err burungnya sih ga kecil *gatau lebih tepatnya*, cuman badannya emang kecil, jadinya dipanggil gitu. Raja bacot. Tapi sejalan sih omongan sama tindakannya. Haha.

T-uz. Namanya mirip rapper. Mukanya mirip kobokan wese. Nah ini orang temen gue yang paling aneh. Orangnya tinggi, berkacamata, dan mempunyai gejala homo. Doi cerdas dan pintar. Kekurangannya satu, kalo ngomong rada susah. Gatau dah kenapa hahaha.

Toblay. Ah, ini si ganteng *kata orang, bukan kata gue*. Hobinya seru lho, pacaran. Digemari wanita-wanita nih orang.

Ropan. Temen gue yang paling asik diajak ngobrol, wawasannya luas. Doi anak basket, cing. Orangnya kalem, tapi ganas kalo marah. *doi pernah berantem sama toblay garagara hal sepele*

Dapua. Namanya itu sebenernya singkatan, tapi gue enggan membeberkan nama aslinya *a secret keeper cuy* hahaha. Mukanya kocak. Perpaduan antara kodok mongolia dengan kodok jepang. Ngomongnya juga khas manusia kodok banget.

Tadi itu temen-temen gue yang berasal dari kelas 10B. Sekarang yang berasal dari kelas lain.

Ninji. Errr, nama aslinya sih bukan itu, cuma nih anak dinamain gitu garagara rambutnya mirip pokalis band Bidji, eh Nidji. Ini orang kalo cerita tuh perlu diwaspadai, karena biasanya dalam ceritanya ada unsur penambahan karakter rekaan dan cerita fiktif. Hahaha. kacamatanya tebel. Kayak kacamata kuda. Mukanyapun mirip hasil penggabungan Kecebong Somalia dengan Badak Hawaii.

Sukorna. Temen gue dari SMP, SD malah. Pas SMP sih sebatas tau doang, mulai akrabnya ya pas SMA ini. Doi sama Ninji sekelas (10D), nah gue kenal Ninji dari si Korna ini. Gue berdua sahabat yang saling bersaing. Merebutkan posisi sebagai penjaga gawang utama di FP. Wakashimazu vs Wakabayashi gitu ceritanya hahaha. Doi kalo ngomong medok banget, wong ndeso. Korna masih satu famili sama Homo Soloensis dan Tukul Arwana.

***

Oktober 2006

Di FP ada sebuah tradisi unik. Jadi setiap bulannya ada semacam kegiatan spiritual gitu. Nah, kegiatan spiritual ini butuh paduan suara. Dan orang-orang yang bertugas menjadi paduan suara ini diambil dari anak-anak kelas 10. Pas bulan September yang bertugas tuh anak kelas 10A. So, bulan ini kelas gue-lah yang berkesempatan menjadi paduan suara.

Penting ga sih gue ngasitau gituan?
Hahaha. Barangkali engga.

Hmm memasuki awal bulan ini, masa jenuh dan sebel gue sama FP mencapai puncaknya. Gue masih gabisa terima kenapa gue harus masuk kelas dewa? Kenapa gue ga masuk kelas yang isinya anak bandel aja? Kenapa gue harus sekolah susah-susah? Belajar segala macem pelajaran padahal pas gedenya cuman beberapa ilmu doang yang kepake.

Gue stress. Mungkin dikit lagi jadi gila. Mungkin dikit lagi gue lari-lari keliling Jatinegoro sambil bugil. Gue gagal beradaptasi sama lingkungan SMA gue. Mental gue masih kayak anak SMP. 3 bulan pertama itu kerasa berat-seberat-beratnya Pretty Asmara. Kalo gue tajir pasti bakal saat itu juga gue berenti sekolah.

Senioritas juga masih lumayan tinggi. Rasanya ga bebas banget, tak sebebas merpati kalo kata Kahitna. Terkekang men. Ditambah angkatan gue belom kompak-kompak banget.

Didasari rasa sebal, jenuh, bete, galau, gundah, gulana, nestapa, durjana, durhaka, durenmontong dan apalah tau, gue memutuskan untuk menjadi seorang murid yang bebas merdeka. Bebas mao ngapain aja.

Gue ga sendirian. Dari kelas gue, Mercon, Kocil, T-uz, dan Engkong ternyata sependeritaan sama gue. We shall fight together to find freedom. No sacrifice no victory. Autobots attack! #efeknontontransformer

***

Rokok.
Awalnya sebagai murid kelas 10 gue ragu mao ngerokok dalam periode ini. Takutnya ketauan senior terus diapa-apain deh. Tapi ya apa boleh buat, tekad harus terlaksana. Gue sebenernya udah sering nyicipin rokok dulu, cuma gatau prosedur penarikan asep yang bener, jadi itungannya amatir deh. Begitu pula dengan Mercon, Kocil, dan T-uz. Cuma Engkong yang udah pro *doi dari smp udah jadi smoker aktif*.

Dimulailah petualangan kami. Sepulang sekolah, sepulang latihan paduan suara, kami kompak mengelilingi daerah sekitar sekolah, buat nyari tongkrongan yang aman tapi nyaman. Susah men nyarinya, sempet nyoba di halte tapi ntar gampang ketauan, nyoba di jembatan seberang ntar juga ketauan. Nyoba di warung seberang FP yang jaraknya beberapa ratus meter dari FP, tapi ternyata udah taken sama geng lain. Mulai hopeless.

Tiba-tiba Kocil bawa kabar gembira. “Bo, gue nemu tempat yang asoy nih.”

“Dimana cil?” Tanya gue penasaran

“Noh.” Jawab Kocil sambil menunjuk sebuah gang yang cukup lebar dan bersih.

Gang itu letaknya persis disamping Bank BNY. Dan sepertinya Gang itu cukup aman soalnya kealingan tembok dan segala macem, jadi baik guru maupun seniornya kayaknya gabakal tau. Gangnya sendiri cukup panjang. Sekitar 50meter kedalem dari pintu gerbang, 40 meter pertama cuman jalan gang bertembok, gaada rumah, pas daleman baru ada beberapa rumah. Biar aman gue nyoba nongkrongnya di daleman, deket rumah warga. Ada Gazebo gitu. Jadilah mulai saat itu gue, Engkong, Kocil, Mercon, dan T-uz ngedeklarasiin tempat itu sebagai tempat nongkrong milik kita. Hahaha. 4 Oktober 2006. Ya, itu tanggalnya.

Besokannya gue ada futsal, jadi ga sempet nongkrong disitu. Dan ga lama, gue dapet kabar ga mengenakkan.

Kocil, Engkong, Mercon, dan T-uz dipukulin pake balok sama seorang bapak tua yang ngejagain kompleks/gang itu.

Beruntung mereka ga terluka parah. Cuman lehernya doang yang musti diamputasi.

Biar ga selek gue tanya dah sama tuh bapak. Ternyata dia bukannya ngelarang nongkrong, cuman katanya kalo nongkrong terlalu dalem takut ga enak sama warga, jadinya kita disuruh nongkrong di bagian depan gang aja.

Fiuwww. Gue kira gue akan kehilangan tempat nongkrong itu. Tempat yang bisa gue jadiin tempat nongkrong ketawa-tawa ngerokok, dan lain-lain. Itungannya sih gue kayak melarikan diri dari kenyataan. Ketika mungkin anak angkatan gue lagi sibuk ngejar nilai, gue malah hura-hura sepulang sekolah. Seengganya bisa ngurangin beban sama stress gue. Masalah nilai dan akademis? Nanti dulu ya. Gue mao nikmatin masa muda gue sesuka hati. Nilai mah kapan-kapan aja #sesat #jangan diikutin

Yah pokoknya, dari sinilah segala legenda itu dimulai. Dimulai dari kami berlima. Dimulai dari suka duka. Kami para laki-laki bajingan yang akan terus menjadi bajingan selamanya. Bajinggggg…loncattttt

We are the lucky bastards!

***

(To be Continue)

Next: Era bajingan-bajingan muda dimulai. Bagaimanakah bajingan-bajingan muda ini survive dengan tongkrongan barunya? Nantikan di GangBank edisi selanjutnya; GangBank Chapter 2: Bukan Pecundang.

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized. Tags: , , .

Some Inspirational Quotes Cinta Hanya 25 Ribu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Visitor

Date of Post

July 2011
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

%d bloggers like this: