Super Bad Goalkeeper

August 24, 2011 at 17:31 4 comments

Gue punya sejarah yang panjang dengan dunia persepakbolaan dan perfutsalan. Sangat panjang dan menyedihkan sebenernya.

Sebagian orang taunya gue jadi kiper. Bener sih, gue emang kiper. Dan gue bukan kiper yang hebat. Semua orang juga tau itu; tapi itu ga akan jadi alasan buat gue berenti main bola.

***

Harusnya gue bisa menjadi pemain bola yang lumayan. Dalam darah gue mengalir gen itu, dari bokap gue. Bokap gue pas masih muda lumayan eksis di dunia sepakbola amatir (remaja). Doi sempet ngelatih beberapa tim amatir juga. Mungkin kalo diseriusin bisa jadi pemain liga Indonesia pas jaman itu.

Dan gue sebagai seorang anak, logikanya sih ngewarisin darah itu. Harusnya gue punya passion dan skill yang terwariskan dari bokap gue. Tapi ternyata engga, pas masih bocah gue ga punya ketertarikan sama sepakbola. Sempet malah gue ditawarin masuk SSB sama bokap gue, tapi gue-nya ga mao. Gue rasa pasti ada dah rasa kecewa di hati bokap gue, secara anak cowonya yang diharapkan bisa suka bola kayak bokapnya malah masabodo gini. Yah, namanya juga anak kecil.

Tapi mungkin gue harus berterima kasih sama RCTI dan TV7. Kenapa? Gue sebenernya lupa, tapi salah satu dari dua stasiun tivi tersebut nayangin kartun Kapten Tsubasa. Ya, Tsubasa yang fenomenal itu. Semenjak nonton Tsubasa, entah mengapa passion gue buat main bola jadi kerasa bangkit gitu. Gue mulai tertarik buat nyoba bermain bola!

Kalo ga salah, akhir-akhir kelas 4 gue mulai main bola. Ngasal sih mainnya, yang penting bolanya ketendang aja. Yah, pokoknya pas SD gue mulai ngerti main bola tuh gimana, meskipun masih nol besar mainnya. Posisi gue waktu itu jadi bek. Kenapa bek? Karena biasanya pas jaman SD gitu, anak yang gabisa main bola ya ditempatin jadi bek. Tapi lumayanlah udah nyobain main bola.

***

Masuk ke SMP gue udah mantap buat main bola, dan entah kenapa gue pengen jadi kiper. Kayaknya sih garagara gue ngefan sama Wakabayashi. Who cares. Kebetulan juga, di SMP gue salah satu kegiatan ekskulnya tuh Futsal. Gue baru tau Futsal itu beda sama sepakbola.

Sayangnya ekskul futsal cuma bertahan 1 caturwulan doang. Yep, jaman gue kelas 1 SMP masih pake caturwulan, lho. Dan gue jadinya masih ga ngerti gimana jadi kiper yang baik dan benar.

Pas kelas 2 SMP, ekskul futsal ga diadain sama SMP gue, jadinya gue main basket doang. Lumayan sih, jadinya gue sekarang masih bisa basket dikitdikit.

Nah, pas gue kelas 3 SMP, ekskul futsal diadain lagi. Dan uniknya, pas ekskul ini bebas milih temen satu tim untuk seterus-seterusnya. Gue setim sama Sammy, Singgih, sisanya gue lupa. Yang jelas tim gue lumayan tangguh, paling sedikit kebobolan. Bukan karena guenya jago, tapi gara-gara pemain lainnya jago dalam bertahan. Dan sekadar info nih, sampe saat itu (Oktober 2005), gue belom bisa ngejatohin badan. Aneh kan, kiper tapi gabisa ngejatohin badan. Kalo ga salah bulan itu juga ada pemilihan pemain buat ikut cup di Bekasi kalo ga salah. Gue kira gue bakal kepilih, gataunya engga, si David yang kepilih. David ini sekelas sama gue, dia kiper, bedanya sama gue, dia berani ngejatohin diri.

Kesel? Ya kesel sih, tapi gimana lagi, emang gue payah. Nah, dari rasa kesel itu munculah ide jahat di otak gue. David yang jelas gaboleh jadi kiper tim inti!
Dan kalian tau apa yang gue lakukan? Ini nih yang menurut gue seru dan kocak kalo diinget-inget.

Jadi di angkatan gue itu ada 4 kiper. David, gue, Vincent, dan Karno. David gue dan Vincent tuh satu kelas dan rutin ikut ekskul. Sementara Karno, dia gapernah ikut ekskul. Tapi si Karno ini seinget gue jago main jadi kipernya. Nah, akhirnya gue hasut si Karno buat ikut latian futsal persiapan buat cup. Eh, ternyata malah Karno yang kepilih jadi kiper inti, dan si David jadi cadangan. Rencana gue berhasil. Sukses berat. Mampus lo, pid. <– seengganya itulah yang gue rasakan saat itu.

Pada akhirnya tim futsal sekolah gue sih tetep kalah juga, tapi gapapalah, yang penting gue berhasil menggagalkan David jadi kiper inti.

***

Eniwei, fase berikutnya adalah fase terpenting dalam karir kesepakbolaa gue. Fase menjatuhkan diri. Kejadiannya November 2005, saat itu kelas gue lagi jam olahraga. Gue waktu itu udah down sedown-downnya, ngerasa sampah banget jadi kiper. Dan itu ngebangkitin sebuah amarah di hati gue. "Gue harus bisa ngejatohin diri bagaimanapun caranya!"

Dan tiba-tiba ketika Sairo (temen sekelas) ngeshoot bola ke gawang gue, bola berhasil gue tangkep sambil ngejatohin diri. Jegerrr! Akhirnya pecah juga penderitaan itu. Akhirnya gue bisa ngejatuhin diri. Thanks to kalung Liontin Cloud FFVII yang gue pake waktu itu. Entah kenapa kalung itu berhasil membawa perubahan bagi gue.

Semenjak saat itu gue ga jadi canggung lagi pas jadi kiper. Puncaknya adalah pas Klasmit (Desember 2005).
Saat itu kelas gue adalah kelas yang futsalnya paling kuat se-SMP gue. Dan di Final–karena klasmitnya cuma satu hari, dan kelas gue dapet bye ke final–kelas gue (3-2) ngelawan (3-3). Prediksi awal sih kelas gue udah pasti menang. But who knows. Waktu itu sih si David yang kepilih jadi kiper buat main pertama, soalnya gue kemaren udah main di klasmit basket. Tapi entah mengapa si David menyerahkan jabatan itu ke gue. Gue main sebagai starter kelas gue! Omaigod, padahal gue baru mulai mendalami dunia perjatuhan diri dalam karir perkiperan gue. Gue jadi ngerasa guilty gimana gitu sama David, dia udah gue dzolimi tapi masih baik sama gue. Gaakan gue sia-siakan kebaikan hatinya itu.

Starter kelas gue: Gue, Sairo, Erick, Enrico, Romario. Starter kelas 3-3: Arnold, Sammy, Singgih, Victor, Jackson.

5 menit pertama seru tuh, sampe akhirnya si Romario membuka keunggulan buat kelas gue, abis itu Enrico sama Erick juga ngegolin, jadinya skor 3-0. 3-3 bukannya gaada perlawanan, sempet freekick Singgih gue tepis dengan susah payah. Sampe akhirnya dia bilang, "jarang-jarang ada yang bisa nepis freekicik gue". Eniwei gue kejebolan pas kicik off babak kedua. Gara-gara gue bengong, bolanya masuk gitu aja dah. Tapi lagi-lagi kelas gue ngegolin, dan jadilah kelas gue menang 4-1. Pas 5 menit terakhir gue akhirnya diganti si David, dan terlontarkan frasa "terima kasih" dari gue buat si David.

Yap, pada periode-periode selanjutnya gue semakin mendalami profesi kiper dengan mempelajari ilmu perkiperan secara ga langsung dari mentor gue si Karno. Pas SMP level gue sama dia terpaut jauh banget. Ibaratnya dia pohon Beringin, gue pohon Toge. Tapi justru itu yang memudahkan gue belajar. Sedikit demi sedikit gue terus maju.

Sampe akhirnya gue bercita-cita pengen masuk Kolose Kanisius yang ada lapangan bolanya. Gue merasa dengan bersekolah di tempat yang sarana olahraganya lengkap tentu bisa ngebantu gue berkembang. Gue pengen berlatih secara bener dan ga otodidak lagi. Itu yang ada dipikiran gue saat itu. Akhirnya gue mengikuti test masuk Kolose Kanisius dengan harapan kalo keterima gue bisa jago main bola terus direkrut sama pemandu bakat Arsenal. Haha. Such a stupid dream.

Tapi gue ga diterima. Gue gagal men. Satu-satunya tempat yang tersisa cuma FonsVitae. SMA yang menurut gue gapunya prestasi apa-apa di bidang sepakbola saat itu. Dalam hati gue kecewa, karena bisajadi gue harus mengubur mimpi gue untuk menjadi kiper yang hebat. Yah sekolah ini cuma beton sama semen doang. Gaada lapangan rumput ijo atau lapangan indoor buat main futsal. Mundur selangkah lagi mungkin..

(Bersambung)

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized. Tags: , , .

Another God Very Bad Goalkeeper

4 Comments Add your own

  • 1. Rina  |  August 24, 2011 at 19:16

    Lanjutin ceritanya dong, Boi! SERU BANGET! 😀

    Reply
  • […] Tercatat sudah hampir 2 tahun saya lulus dari SMA saya, Fons Vitae 1. Selama hampir 2 tahun  pula rasa rindu akan kenangan masa-masa itu selalu menghinggapi hati saya. Terlepas dari apakah masa SMA saya indah ataupun tidak indah, saya tetap merindukannya. Salah satu kenangan yang melengkapi masa-masa itu adalah “Futsal”; cabang olahraga terpopuler di sekolah saya. Sebagian dari masa SMA saya selalu diwarnai olahraga ini: futsal. Mengenai bagaimana perjalanan karir futsal saya selama SMA bisa dilihat di sini. […]

    Reply
  • 3. Jeremy Razel Suryadi  |  March 10, 2012 at 12:20

    gokill boi… walopun ga ikut ekskul ny tapi ini crita menarik bwat d baca.. haha

    Reply
  • 4. decaires  |  March 10, 2012 at 12:47

    baca lanjutannya cel haha

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Visitor

Date of Post

August 2011
M T W T F S S
« Jul   Sep »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

%d bloggers like this: