Very Bad Goalkeeper

August 25, 2011 at 17:29 2 comments

Ceritanya berlanjut kala gue masuk FonsVitae. Asumsi awal gue adalah “karir futsal gue tamat di sini”. Tapi untungnya ternyata masih ada ekskul futsal di SMA ini. Lumayan lah, meskipun asumsi awal gue lagi “pasti cemen nih ekskul futsalnya”

***

Salah. Kali ini asumsi gue salah. Perdana gue ikut futsal, ramenya rame banget. Ibarat acara sunat masal gratisan gitu dah ramenya. Sebagian besar adalah anak kelas 1 yang seangkatan gue. Gue sih selow aja karena gue tau dari angkatan gue ga mungkin ada yang lebih jago dari gue selain si Karno. Ya, si Karno masuk SMA yang sama kayak gue. Untungnya buat gue adalah gue dapet kesempatan buat ngedikte skill dia. Dan someday gue bakal ngebalap skill goalkeepingnya dia hahaha.

Bagaimana dengan para senior? Hmm, gosipnya sih mereka belom lama ini abis juara LabSchool Cup, juara 1 di kategori mini soccer. Woaa, hebat juga menurut gue.

Dan ternyata itu ga cuman omong kosong belaka. Ternyata senior-seniornya–terutama kelas 3–skillnya mumpuni semua, seengganya di luar perkiraan gue. Dan gue amati, dari sekian banyak kiper yang ikutan ekskul pertama kali, cuma ada 5 yang keliatannya menonjol, Ray dan Dipta (kelas 3), Bimo (kelas 2), gue dan Karno (kelas 1). Sebenernya ga yakin juga buat masukin nama gue di 5 terbaik haha, tapi yasudahlah.

Seiring dengan waktu, ekskul yang tadinya serame sunatan masal perlahan-lahan pesertanya mulai kesunat. Maksud gue jumlahnya yang kesunat. Dari angkatan gue ga lebih dari 15 orang yang survive. Gue dan Karno ikutan survive tentunya, tapi Bimo ga termasuk. Dan kalo ga salah pas bulan Oktoberan 2006 gitu ada SMAK7 cup, cuma 2 kiper yang dibawa, Ray sama Dipta, pikir gue gapapalah namanya juga masih kelas 1.

***

Selama 1 semester gue rajin banget tuh futsalnya. Nimba ilmu perkiperan sebaik-baiknya. Seengganya gue ngerasa gap antara gue dan Karno udah ga terlalu jauh. At least gue udah mahir menjatuhkan diri dengan benar. Dengan bimbingan dari Ray. Karena gue tau masa depan perkiperan FonsVitae ada di tangan gue dan Karno. Cielah, tengil gila bahasa gue haha.

Dan waktu itu, gue mungkin harapan satu-satunya di kelas gue untuk pertandingan class meeting cabang futsal. Yap, cuma gue doang yang ikut futsal dari kelas gue.

Eniwei, masuk semester 2, ada pergantian kepelatihan, pelatih yang lama, Bang Mul, diganti Bang Iip. Bang Iip metode latiannya lebih nyenengin menurut gue. Porsi latiannya juga pas, ada latian fisik segala macem. Nah, mulai semester 2 si Karno mulai banyak bolos latihan. Jujur sebenernya gue seneng, kenapa? Karena pesaing gue buat masuk tim inti berkurang; secara Karno biarkata jago tapi latiannya ga serutin gue, otomatis dia jadi dapet nilai minus dimata pelatih. Ditambah lagi kelas 3 udah ga bisa serajin semester 1, gara-gara diburu UAN. Otomatis ada pertimbangan kalo kelas 1 dan 2 akan diutamain.

***

Karma. Kata orang sih karma beneran ada. Kata sebagian orang lagi, karma itu cuma bullshit. Tapi sekitar bulan Januari/Februari (gue lupa) gue merasakan yang namanya hukum karma. Jadi gini, kan SMA gue mau ikut cup di Tarsisius. Nah, mulai dah tuh beberapa minggu ada seleksi, dan si Karno tiba-tiba jadi rajin ekskul. Biarin lah, pemales kayak dia ga mungkin dilirik pelatih ini kan. Nah, kebetulan kiper yang dibawa tuh ada 3. Gue lupa pokoknya satu tim 12 orang apa berapa gitu kalo ga salah. Yang jelas harapan gue meninggi dong tuh haha.

Eng ing eng. Hari pemilihan pemain. Tumben-tumbenan kiper dipilih pertama kali. Kiper pertama Ray, kiper kedua Dipta. Ya gapapalah, namanya juga cup terakhir buat kelas 3, gue senyam senyum aja ngeliat mereka kepilih, sambil ngelamun gue ntar pas cup ada di bench nontonin salah satu dari mereka tanding dan ilmunya gue serap hahaha….

“Kiper ketiga elu, Karno”.

…..

Kira-kira itu yang diucapkan si pelatih dan cukup membuat gue kecewa. Kalo gue masih umur 5/6 taun pasti gue udah nangis. Down banget rasanya ngeliat orang yang latian aja ga serajin gue tapi kepilih gitu aja. Iya sih lebih jago dia emang, tapi kan…

Langsung gue teringet sama kejadian setaunan yang lalu pas gue masih SMP. David! Goddamn! Kejadiannya persis taun lalu. Cuma beda korban doang. Dulu korbannya David dan sekarang gue. Dan dua-duanya gara-gara Karno. Ini karma buat gue! Harus gue santet nih orang kayaknya. Enggalah, kita berdua sohib. Yang terjadi di lapangan biarlah usai di lapangan. Rivalitas gue sebagai kiper sama Karno sepertinya dimulai di sini.

Sebagai perbandingan, kalian tau Jens Lehman dan Oliver Kahn dong? Nah kayak mereka itu. Si Jens Lehman selalu jadi alas kaki Oliver Kahn. Atau kayak Wakashimazu dan Wakabayashi. Si Wakashimazu selalu jadi sampahan si Wakabayashi. Gue ngerasa cems secems-cemsnya tuh haha.

Alhasil FonsVitae berhasil jadi juara di Tarsisius. Itu yang harus gue syukuri. Mungkin kalau gue yang kepilih malah ga juara. Padahal di cup itu si Karno cuma main beberapa menit doang katanya.

***

Ada yang berubah dari gue. Gue rasa segala karma yang gue tanggung terlalu berat. Gue merasa gue makin payah jadi kiper. Pas ekskul gue ilang motivasi gitu. Ngerasa sejago apapun gue ga akan dipilih. Satu-satunya yang bikin gue masih konsisten ekskul ya gara-gara si pelatih doang. Bang Iip masih punya secercah harapn buat gue terus berkembang. Dan gue akan berusaha untuk itu.

Masuk ke bulan Juni 2007. Klasmiting yang dinantikan akhirnya tiba. Gue sih yakin bakal nikmatin klasmit ini. Secara gue udah yakin pasti ga naik kelas. Jadi apalagi yang tersisa buat gue perjuangkan di masa-masa kelas 1 gue. Tinggal klasmit ini doang! Sedih rasanya.

Ngomong-ngomong si Karno juga nampaknya bakal senasib sama gue. Tapi doi optimis terus bakal naik kelas. Gue iya iyain aja dah, meskipun gue tahu, rivalitas gue dan dia di SMA bakal berlangsung 4 tahun nampaknya.

Wokey, kelas gue dapet rute yang sulit. Yap, Futsal kelas gue harus menghadapi kelas X7, kelas yang futsalnya paling jago di angkatan gue. Udah itu kelas gue bakal ngelawan 2S2 sepertinya, dan 2S2 adalah favorit juara.

Pertandingan gue dimulai jam 12an. Sebelum pertandingan gue, kelasnya Karno (X4) tanding lawan 2A1. Kelasnya Karno juga jago-jago nih, seengganya mereka ampir setingkat X7, banyak anak futsalnya juga. Gue kira kelas X4 bakal menang lawan 2IPA, gataunya kalah 2-3. Dan berikutnya tibalah kelas gue tanding.

X7 tuh tangguh. 3 pemainnya, Riko-Doni-Gunjeg adalah anak ekskul. Sementara dari kelas gue cuma gue doang. Dan sisanya kurang jago. Ibaratnya ga seimbang. Bahkan gue yakin mereka yang nonton pertandingan ini, udah ngeduga kalo kelas gue bakal kalah sampe 5 gol lebih. Kalo skuadnya kayak skuad kelas gue pas 3 SMP malah gue yakin banget menang. Tapi baiklah dengan skuad yang ada saat ini, saatnya pembuktian!

***

Panas terik. Kira-kira gitu kondisinya. Kelas gue nyaris ga punya suporter. Sementara kelas X7 rame suporternya. Gue yakin anak kelas lain yang nonton juga pasti dukung X7 lah. Mereka anak-anaknya lebih famous dibanding anak kelas gue.

“Priiiiitt”

Pertandingan dimulai. Starter kelas gue si Nico, Tobi, Flory, satu lagi lupa, antara Steven Lie sama Daniel. Not a good lineup.

Kira-kira 3 menit mulai, X7 ngelakuin tendangan dari luar kotak pinalti, si Gunjeg yang nendang, dan tendangannya emang kenceng. Tapi gue tenang, soalnya ada Nico sama Tobi jadi tembok buat ngeblok. Naas, si Nico malah narik Tobi sampe jatoh, alhasil gaada tembok penghalang. Alhasil bola meluncur deras ke pojok kiri atas gawang gue, kena ketepis dikit sama tangan kiri gue, cuma ga cukup kuat buat nahan shoot itu. 1-0 buat X7.

Grooarrrrrrrr

Gol itu menyadarkan gue bahwa gue ini bukan kiper yang tangguh. Gue ga jago. Gue sampah, orang-orang tau itu. Tapi gaada gunanya gue mengkritik diri gue sendiri. Gue udah ga punya apa-apa lagi buat gue perjuangin di sisa waktu gue sebagai anak kelas 1. Gue akan segera ga naik. Gue akan jadi pecundang. Dan apabila gue ga berbuat apa-apa untuk membantu kelas gue di pertandingan ini, gue akan jadi pecundang lagi. Saatnya terbangun.

Selanjutnya kelas gue dimbombardir sama X7. Sorak sorai pendukung mereka ga henti-hentinya. We are the bad guys, but we ain’t gonna lose like a loser. Gue mati-matian ngelindungin gawang gue. Gue berjuang biar kelas gue ga kalah malu-maluin. Akhirnya sepanjang babak pertama skor tetep 0-1. Tim gue bertahan abis-abisan.

Pas istirahat pergantian babak beberapa orang nyaranin supaya gue mantekin Tobi di depan gawang musuh, supaya dia bisa maen heading, secara badan dia tinggi dan lemparan bola gue juga oke. Tapi gue bingung juga. Temen-temen gue udah pada kecapean gara-gara cuaca panas. Kalo pake formasi kayak gitu pasti akan lebih cape. Gue semakin sadar kalo di babak kedua guelah yang harus berjuang lebih buat temen-temen gue

“Priiitt”

Babak kedua dimulai. Sama kayak babak pertama, tim gue digeber abis-abisan, tapi beruntunglah gue masih bisa mengahalau segala serangan dari X7. Perlahan-lahan sorak sorai penonton yang ngedukung X7 makin berkurang. Apa jangan-jangan ada yang mulai beralih mendukung kelas gue gara-gara aksi heroik gue? *gubrak*

Aslinya, kelas gue emang gue suruh main agak keras dikit, kalo emang terpaksa kasar ya mao ga mao. Soalnya apalagi yang bisa dilakuin tim lemah selain bermain kasar dan mancing emosi lawan? Dan betul aja, beberapa pemain X7 ada yang rada emosi, Jogja sama Marco yang keliatan paling emosi. Tapi mao apa lagi pertandingan harus tetep berjalan, kalaupun toh pemain gue seusai pertandingan ini mau dipukulin, biarin gue aja yang tanggung jawab.

Pinalti.

Flory ngelakuin handsball di kotak pinalti gue dan wasit menunjuk titik pinalti. Sorak sorai penonton menggemuruh lagi. Langsung rame gitu. Entah mereka berharap X7 bisa ngegolin atau berharap bolanya bisa gue tepis biar pertandingan tetep seru.

Yang ngambil pinalti ini adalah Ali. Dengan kaki kirinya yang mungkin paling kenceng shootnya satu angkatan. Disini gue diuntungin, soalnya gue cukup sering main sama Ali, dan gue tau, dia tiap ngeshoot pasti selalu ke arah yang sama. Dengan kata lain adalah arah tembakannya udah ketebak sekalipun dia belum nendang. Peluangnya fifty-fifty, tendangannya keras, tapi kalau timing gue tepat, pasti ketepis.

Dan akhirnya dia ngeshoot ke arah kanan gawang gue. Bola berhasil gue tepis ke bawah dan langsung gue tangkep. Dan sorak sorai penonton meledak lagi. Akhirnya gue tau, siapa yang kini mereka dukung. Di sisa waktu yang ada lagi-lagi kelas gue cuma bisa bertahan. But it’s okay, cuma itu yang bisa dilakuin kelas gue.

“Priiit prittt prittt”

Pertandingan selesai, skor 1-0 untuk keunggulan X7. Dan mereka melaju ke semifinal.

Banyak orang yang nyalamin gue, bahkan sampe ada yang nyelametin gue juga ( dikiranya kelas gue yang menang). Malah temen gue ada yang ngomong gini, “berkat lo nih, gue jadi menang taruhan.” ternyata pertandingan tadi dijadiin judi juga. Hahaha

Saat itu gue bangga. Kenapa? Karena gue yakin saat itu gue udah mengungguli Karno walau untuk sesaat doang. Bagaimanapun juga ini buah konsistensi dan kerja keras gue selama setahun ekskul.

Sekalipun gue kalah, seengganya gue gajadi pecundang lagi. Cukuplah gue jadi pecundang di bidang akademis dengan ga naik (seperti gue katakan, Karno juga ga naik). Harusnya karir cemerlang gue akan dimulai disini. Masih ada 3 tahun lagi.

(Bersambung)

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized.

Super Bad Goalkeeper The Legacy of Suikoden

2 Comments Add your own

  • […] Tercatat sudah hampir 2 tahun saya lulus dari SMA saya, Fons Vitae 1. Selama hampir 2 tahun  pula rasa rindu akan kenangan masa-masa itu selalu menghinggapi hati saya. Terlepas dari apakah masa SMA saya indah ataupun tidak indah, saya tetap merindukannya. Salah satu kenangan yang melengkapi masa-masa itu adalah “Futsal”; cabang olahraga terpopuler di sekolah saya. Sebagian dari masa SMA saya selalu diwarnai olahraga ini: futsal. Mengenai bagaimana perjalanan karir futsal saya selama SMA bisa dilihat di sini. […]

    Reply
  • […] alumnus FV. Kalo elu yang ngikutin blog gue ini dari setaun yang lalu, pasti udah nyimak betapa serunya gue main futsal pas sma, dll. Atau mungkin postingan gue beberapa bulan lalu, yang nyeritain sedihnya nasib alumni-alumni […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Visitor

Date of Post

August 2011
M T W T F S S
« Jul   Sep »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

%d bloggers like this: