Bad Bad Goalkeeper

September 1, 2011 at 14:19 Leave a comment

Hmm, pada edisi sebelumnya lo udah baca sukaduka gue sebagai kiper pada tahun pertama gue di SMA. Rivalitas gue dan Karno sebagai sesama kiper muda dan semacamnya. Dan, setelah gue berdua sama-sama ga naik kelas dan mengulang lagi di kelas 1, apakah rivalitas gue dan Karno tetep seketat dulu; atau malah gue udah berhasil ngunggulin Karno? Check this out.

***

Gue ga naik kelas, begitu juga Karno. Dan gue terdampar di X6, sebuah kelas antah berantah yang sepertinya kurang menjanjikan untuk bidang perfutsalan (itu pandangan pertama gue). Karno terdampar di kelas tetangga, X5. Kelasnya sih kayaknya lumayan, ada kiper terbaik di Cup Pluit juga malah. Wah. Tapi entahlah.

Kalender perfutsalan taun ajaran baru ini langsung dibuka di minggu pertama. Tepatnya hari Minggu, sekitar Juli 2007. Jadi ekskul Joy (semacam ekskul keagamaan gitu) di FonsVitae ngadain cup futsal dan pesertanya adalah murid-murid kelas 1. Dalem hati gue, ini kesempatan buat unjuk gigi. Sekalipun belom tau kelas gue sejago apa.

Kelas gue tanding melawan X2. Woa X2, kelas gue pas sebelom ga naik. Oh ya sebelumnya hari itu kelas gue skuadnya kalo ga salah: Roby, doi katanya sering main bola jadi bek, so cukup menjanjikan nampaknya; Ardi, bigshow, badannya gede, tapi buat seorang dengan bobot lebih dari 100 kilo, doi lincah lho; Erik, mr. Bacot, yang satu ini kalo di kelas tukang ngebacot tapi doi paling semangat kalo soal futsal, bodinya sih gede, bedatipis sama gue, jadi gue belom tau dia sebagus apa; Nathan, woke si Bodat, temen seangkatan gue dulu, dia naik kelas tapi entah mengapa diperbolehkan buat main ngebantu kelas gue. Sisanya gue lupa siapa lagi skuad gue, paling cuma figuran doang haha

Lawannya X2. Eng ing eng. Oke men, first impression gue ngeliat X2 tuh.. “Tengil kali muka mereka ini”, beberapa gue familiar sih, macem Martin Handoko yang dulu ade kelas gue pas-SD. Eniwei pertandingan dimulai.

Alot. Ini pertandingan yang alot. Kelas gue sih secara materi lebih unggul dari mereka. Si Erik yang badannya gempal gitu ternyata jago dan lincah, mungkin kalo ekskul bisa masuk tim inti. Tim lawan sih, gitu-gitu doang, cuma alot aja, ada satu yang lumayan dari X2, namanya Pangeran.

Kelas gue ketinggaln lebih dulu, tapi berhasil ngejar dan unggul, tapi dibuat seri lagi sama mereka. Nah, kejadian berikut ini adalah kejadian yang bikin gue benci mampus sama X2 selama ampir 1 semester. Jadi corner kick X2 gitu, tau-tau si Martin melok atau ngapain gue gitu, jadinya bikin gue susah mao nepis bola, akhirnya X2 ngegolin dan unggul. Nah gue protes dong tuh ke wasitnya, tapi berhubung wasitnya ga ngerti peraturan futsal yang bener gimana, protes gue ga digubris. Padahal gue yakin seyakin-yakinnya kalau itu foul. Yaudah kelas gue kalah. 4-3. Dan si Martin Handoko jadi target operasi gue, pasti tuh anak gue bantai di lapangan kalo ketemu lagi, begitu juga dengan Pangeran.

Kelas lain juga ada yang jago, terutama X1, yang namanya Nico sama Dansut lumayan. Kalo X5, skuadnya antah berantah, Karno juga ga ikutan. Jadi ini kompetisi bukan kompetisi yang layak. Cuma buat testing skuad kelas doang gitu.

***

Melihat performa skuad gue pas tanding kemaren, ada secercah harapan berbinar di mata gue, lumayan nih buat klasmit. Tapi hal yang bikin gue cukup seneng adalah jam olahraga. Kelas gue bareng sama kelas 3S2 (lagi-lagi 3S2) ORnya, kalo dulu pas di X2 gue OR bareng 3S2 dengan Hendra dan Dipta yang merupakan dua pemain top class di FV; kali ini gue bareng Jerry, Bayu, Bimo, Togu, Purboy yang notabene jago futsal dan topclass di FV saat ini. Oh man, ini kesempatan bagus buat berkembang.

Dan hasilnya sesuai dugaan gue, kita kalo OR ngadu terus, kadang kelas gue menang, tapi lebih seringan mereka yang menang. At least, gue dapet tambahan 3 pemain yang futsalnya oke. Isto, Dewa, Fondy. Mereka gue persiapkan baik-baik buat menyongsong klasmit di bulan Desember. Yap, Osis fv memutuskan untuk ngadain klasmit di bulan Desember, tapi cuma sehari dan itupun dengan sistem undian. Jadi undian tersebut menentukan kelas itu dapet lomba apa. Luckily kelas gue dapet futsal. Lebih lucky lagi, di semifinal kelas gue ada kemungkinan ketemu sama X2. Saatnya bales dendam. Sayangnya kelas X lain macem X5 dan X1 ga dapet futsal.

***
Daritadi gue nyeritain tentang kelas gue doang. Bagaimana dengan karir gue dan ekskul futsal? Well, here’s the sad part.

Kejadian itu sekitar awal Agustus 2007. Ada planning FV mao ikut cup lagi, tapi berhubung pelatih yang lama ga diperkenankan buat ngelatih lagi, jadi Wili (alumni 2004) dan alumni lain yang nge-handle ekskul. Pas ekskul sih keliatan ada beberapa kiper, macem Bryant dan Albert, kualitas mereka bagus, tapi saat itu gue dan Karno masih di atas mereka. Uniknya mereka berasal dari X5, kelasnya Karno, so ada 3 kiper + Michael+ Vincent. They have 5 goalkeepers, oh man, gimme a break.

Cup terdekat tuh kalo ga salah BHK. Jadi kita latian buat cup itu. But somehow the disaster happens. Guru OR FV, Agus, ngambil alih ekskul futsal, secara ga langsung otorisasi tertinggi ekskul dihandle sama dia dan bukan alumni. Gini men, gue emang agak ga suka sama guru yang satu ini, and the same thing goes to him. Dia juga kayaknya ga suka sama gue. Padahal saat itu gue lagi intens latihan banget, dan gue yakin gue udah ada di level yang sama kayak Karno. Tapi orang ini ngerusak segalanya, gue tau, gaada alasan lagi buat gue ikut ekskul kalo cuma setengah hati. Akhir Agustus 2007, gue mundur dari ekskul futsal di FV. Mungkin cita-cita gue buat ikut cup udah tinggal kenangan doang. Tapi berbeda dengan gue, Karno masih ikut ekskul futsal.

Gue lupa selanjutnya gimana, apakah tetep jadi ikut BHK atau engga, kalo ga salah sih ikut, tapi kipernya Karno doang, dan kalah.

Terus berikutnya ada cup di Antonius, FV bawa 3 kiper kalo ga salah, Karno, Bryant, Albert. Andaikata gue masih futsal, pasti gue dibawa juga. Seusai cup itu Karno kayaknya selek sama si Pak Agus ini, gara-gara dia ga diijinin main karena telat dateng; padahal dia telat dateng gara-gara nemenin Raby (anggota tim) ngambil sepatunya yang ketinggalan. Terus ada cup Theresia, mini soccer gitu, dan FV berhasil jadi juara 3, tapi kipernya udah bukan Karno lagi melainkan si Bryant. Selanjutnya gue gatau cup apaan lagi, soalnya ga nyimak dan masabodo sama ekskul.

Oh iya, sekitar pertengahan Desember sebelum klasmit kan FV ulangan umum tuh. Sepulang ulangan biasanya pada main futsal tuh, dan gue ikutan, gue biasa gabung sama macem-macem tim tapi kelas medioker gitu dah. Dan ada 3 tim yang paling menonjol dari semua tim yang main.

Timnya Bayu, 3S2. Bayu kalo jadi kiper invicible banget, susah buat ngejebol dia, dan timnya emang kuat.

Timnya Tobi, 2S3. Poros tim ini di Kevin Cuki sama Damma, mereka kuat dalam offense, biarpun ga punya pemain yang bisa jadi full-kiper.

Tim kelas 1 Allstar. So far gue liat, tim ini bisa ngalahin 2 tim di atas, skuad tim ini Tegar, Raby, Bryant (X5); Pangeran (X2); Timi (X7). Mereka ini calon-calon punggawa utama FV kelak.

***

Oke, tadi sedikit flashback tentang duka gue, sekarang kita lanjut ke klasmit bulan Desember. Di Semifinal kelas gue beneran ngelawan X2, dan kalo menang bakal ngelawan 2S4 yang berhasil menang lawan 2S3 di semifinal yang panas dan kontroversial. Okey, motto utama gue lawan X2 adalah BALAS DENDAM. Dendam itu membara banget di hati gue, apalagi tiap liat muka si Martin, jadi gue provokasi anak kelas gue supaya bisa ngebantai X2 tanpa ragu.

The match begins. Skuad kelas gue: Gue, Dewa, Isto, Erik, Roby. Skuad gue cukup kuat, X2 diserang berkali-kali sama X6. Martin dan Pangeran nampak ga berkutik. Dan kejadian berikut ini mungkin cuma terjadi sekali sepanjang sejarah hidup gue. Jadi gue nangkep bola, terus gue sambit sekua-kuatnya ke gawang musuh, ngincer kipernya sebenernya. Bola kena tiang kanan, trus mantul kena badan si kiper lawan dan masuk ke gawang. Gol. Gue berhasil ‘mencetak’ gol. Hahaha. Beberapa menit kemudian gue nangkep bola lagi, gue nyambit bola biar bisa diheading Erik, eh gataunya bola kena ke kepala Martin trus meluncur deras ke gawangnya sendiri. Gol. 2-0. Gue ‘MENCETAK’ 2 gol. Ajaib men, emang gue lagi on-fire juga sih. Babak pertama berakhir dengan 2-0 ketika Isto gagal memasukkan pinalti ke gawang X2. Si Martin keliatan kayak nangis gitu, kayaknya gara-gara gol bunuh diri dia, akhirnya dendam gue terbalaskan haha.

Babak kedua dimulai beberapa menit dan X2 berhasil mencetak gol setelah bola yang gue tepis memantul ke badan Dewa dan masuk ke gawang. Tapi itu ga masalah karena beberapa menit kemudian lemparan gue berhasil dieksekusi Erik dengan heading yang sempurna. Skor 3-1 buat keunggulan X6. Erik ngeberondong 2 gol lagi untuk menunjukkan naluri pembunuhnya dan skor 5-1. Di penghujung pertandingan, Pangeran kayak cedera kram gitu, dan gara-gara gue kesel sama dia gue teriakkin “Bangun lo ngent*d, jangan lemah!” Dan beberapa penonton pun tertawa mendengar teriakkan gue. Skor akhir ga berubah dan kelas gue maju ke final buat ngelawan 2S4.

Pertandingan dimulai. Kedua tim saling serang, beberapa kali gue harus susah payah ngehalau serangan 2S4. Tapi finally kelas gue lah yang berhasil unggul duluan setelah lagi-lagi Erik berhasil mengheading bola dengan sempurna dari lemparan gue. Dan menjelang akhir babak pertama Erik dengan skill individunya berhasil ngecoh bek musuh terus nendang ke pojok kanan gawang dan mengecoh Rio, kiper 2S4. 2-0, kelas gue unggul, dan semakin dekat dengan gelar juara.

Babak kedua dimulai, ga berapa lama gara-gara blunder gue, Batex berhasil memperkecil ketertinggalan 2S4 jadi 1-2. Trus 5 menit kemudian Doyok dengan tendangan volinya berhasil bikin gol cantik dan ngejebol gawang gue sekali lagi. 2-2. Kemudian gue ngerasa ada yang janggal, waktu kan harusny 2x10menit, dan harusnya udah abis terus dilanjutin pinalty shootout–dan gue yakin kalo adu pinalti tim gue pasti juara. Tapi sialnya panitia memperpanjang jadi 15 menit, padahal tim gue udah cape banget, cuma ada 1 sub doang, si Ardy. Akhirnya malapetaka itu datang, Robby ngelakuin handsball pasif, tapi wasit tetep mutusin itu pinalti. Oh man, kejadiannya sama kayak pinalti pas dulu gue klasmit lawan X7 (Juni 2007).

Dan you know who will take this pinalty. GUNJEG. Yak gunjeg yang dulu berhasil menjebol gawang gue pas klasmit bulan Juni sehingga kelas gue kalah 0-1. Dan sekarang kembali berhadapan dengan dia. Dan sekali lagi dia berhasil menaklukan gue, pinaltinya masuk, dan dia ngeshoot ke arah yang sama dengan arah shootnya yang dulu. Dan bolanya kena tangan gue tapi, ga cukup kuat buat ngehalau bola.

Abis itu kelas gue porak poranda, diserang terus, mana si Erik juga udah kecapean. Dan, pinalti lagi. Bedanya kali ini si Nico (nico yang dulu sekelas gue di X2) yang ngambil pinalti. Tendangannya kenceng, dan gue udah terlalu cape buat nepis. Untungnya bolanya kena tiang gawang. Dan pertandingan pun berakhir. 2S4 berhasil menjadi juara klasmit setelah ngalahin kelas gue dengan skor 3-2. And again, the hero is GUNJEG.

Kecewa juga sih jadi runner up, tapi biarlah ini jadi pelajaran berharga. Masih ada klasmit Juni 2008 menanti. Sekalipun jalan ke finalnya pasti akan 5x lebih berat dari ini.
Kelas gue berlatih dengan gigih, at least buat menyongsong klasmit ini. Dan mungkin cuma kelas gue yang gaada satupun ikut ekskul futsal.

***

Juni 2008
Bulan yang dinantikan pun tiba. Klasmit semester 2 yang notabene merupakan ajang olahraga terbesar se-FV akan dimulai.

Hasil undian pun udah ditentukan. The result was surpsrising me. Kelas gue futsalnya ngelawan 2S3, si unggulan pertama. Cabang-cabang lain juga ngelawan 2S3, basket, bultang. Ini ujian terberat men. Gue merasa tersanjung juga sih bisa ngelawan unggulan pertama.

Pas hari H, kelas gue cukup ga diuntungkan. Soalnya semua pertandingan gue lawan 2S3 ditandingin hari itu. Paginya basket, bultang, trus futsal. Ini ngerugiin banget. Secara, orang-orang kayak Erik, Ardy, Dewa, Fondi kan yang ngikutin semua cabang ini. Mereka atlet terbaik di kelas gue. Kalo 2S3 cenderung enak, soalnya di kelas mereka, ampir semua cowonya bisa semua cabag olahraga jadi ga akan kecapean.

Bahkan pas siangnya, sebelom futsal, anak-anak kayak Erik dll udah agak kecapean gitu. Oh man, it’s gonna be tough match for me.

Pertandingan dimulai. Erik dikawal ketat sama Marco, dia ampir ga dapet ruang. Sementara tim lawan agresif banget nyerang gue. Dimotori Cuki, Dhama, Jackson, kelas gue diserang terus (meskipun ga separah pas dulu X2 gue vs X7), babak pertama 0-0 kalo ga salah.

Ini antiklimaks banget. Padahal tim gue heroik banget pas klasmit Desember 2007. Duet Wakashimazu-Hyuga ga keluar (maksudnya duet gue sama Erik). Akhirnya pertahanan kelas gue runtuh. 3-0. Proses terjadinya 3 gol itu ampir sama, lewat sebelah kiri gue. Dan emang sebelah kiri itu kelemahan gue. Bener-bener antiklimaks.

Yep, muka anak-anak kecewa. Tapi mao apalagi. Terkadang betapapun kita mencoba, tetep ada hal-hal yang gabisa kita dapetin. This is life.

Oh iya, mengenai pertandingan lain hmm. Kelas Karno (X5) berhasil masuk semifinal dan ngelawan 2S3. Kelas Nico (X1) juga masuk semifinal dan ngelawan 2S1. Kelas X5 kalah heroik dengan skor 4-5. Sementara X1 kalah memalukan dengan skor 10-3. Juara klasmitnya? 2S3 dengan skor 3-1. As expected.

***

2 tahun tersisa buat gue di SMA, pertanyaanya apakah gue harus memperbaiki relasi gue dengan pelatih ekskul, Pak Agus; atau ngebiarin karir gue terombang-ambing gini? Entahlah

(Bersambung)

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized. Tags: , , .

The Legacy of Suikoden Membongkar Identitas Poconggg (?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Visitor

Date of Post

September 2011
M T W T F S S
« Aug   Oct »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

%d bloggers like this: