A Goalkeeper

November 26, 2011 at 22:57 Leave a comment

Yep, sampai juga pada 2 chapter terakhir kisah kepenjagagawangan gue. Isinya cuma karir perfutsalan di tahun terakhir gue di SMA sih, tapi sengaja gue pisahin jadi dua bagian, soalnya bagian terakhir ini rada panjang, dramatis pula. So, let’s begin the story…

***
Kalo boleh ditotal semenjak gue jadi kiper yang bisa ngejatohin badan, berarti udah 3 tahun 8 bulan gue melaluinya (November 2005-Juli 2009). Kalo diruntut sejak pertama kali gue nyoba jadi kiper beneran berarti udah sekitar 6 taun (Juli 2003). Such a long period.

Gue tiba di tahun terakhir gue di SMA. Dan seperti kisah “Anak yang Hilang” di perumpaan yang diceritakan Yesus di Alkitab, gue udah kembali. Gue yang dulu sempet ikut ekskul futsal, terus keluar, kini kembali lagi jadi anggota ‘keluarga futsal FonsVitae Marsudirini’ *aalah kepanjangan.
Yep, gue berterimakasih ke Erik yang secara tidak sengaja membuat gue terpaksa bergabung lagi. Kebetulan, sekitar awal Agustus 2009, SMA gue ngadain lomba, cabang olahraga dan seni, salah satunya futsal. Shall I join the competition? Or shall I be idealistic again? Dua pertanyaan itu berkecamuk terus.
Di satu sisi, mungkin ini kesempatan pertama dan terakhir gue untuk memperkuat tim sekolah gue buat tanding lomba futsal. Di sisi lain, kalo gue ikut seleksi tim dan kepilih, berarti pelatih gue adalah Pa Agus, orang yang justru ga mendapat respek gue selama 3 tahun terakhir di SMA.

Gue ngalah sama idealisme gue. Ini kesempatan gue, harus gue manfaatkan. Gue udah cukup lama mencari pengalaman jadi kiper, ini saatnya gue show off. Dan gue pun mengikuti proses seleksi.

Proses seleksinya cukup kompetitif. Saingan gue sebagai kiper ada BC, Karno. Ada juga pesaing lain, yang juga belom lama ikut ekskul: Dipta dan Vincent (kelas 3), Temon (kelas 2), Tides dan Dean (kelas 1). Cukup banyak, dan yang dipilih cuma 4 kiper doang buat ngewakilin tim Fv A dan Fv B. Kalo takarannya pengalaman, jelas gue, Karno, BC yang dipilih. Proses seleksi cukup panjang, sekitar 2 minggu, dan tibalah hasil pengumuman. Fv A adalah tim utama yang difokuskan pemain-pemain senior, Fv B buat tim yang relatif lebih junior. Satu persatu pemain yang lolos seleksi dipanggilin, BC jadi kiper utama tim A, dan secara mengejutkan Karno dipilih jadi first choice goalkeeper di tim Fv B. Gue jadi bertanya-tanya, dimanakah gue bakal ditempatkan. Pa Agus akhirnya masukin gue jadi second choice goalkeeper di Fv A, dan Dipta jadi second choice di Fv B. Kalo boleh jujur, sebenernya gue kecewa. Gue lebih memilih jadi cadangannya Karno yang jelas kualitasnya ada di atas gue saat itu. Sementara faktanya gue jadi cadangannya BC; bukan maksud nyombong nih, gue ga ngerasa kualitas gue ada di bawah BC. Kecewanya bukan itu aja, kalo gue se-tim sama Karno minimal gue bisa jadi back-up dia yang solid, soalnya tipe goalkeeping gue gabeda jauh dari Karno. Sama-sama jago main lemparan, sama-sama suka main langsung ke depan. Sementara BC tipe kiper yang ultra-defensif, bertolakbelakang banget sama gue, gue sekelas sama dia jadi ngertilah sama ability gue.

Secara tim, kualitas tim Fv A sama Fv B jomplang banget. Tim Fv A isinya all starnya Marsud semua, sementara Fv B rata-rata muka baru semua. Secara karakter, Fv A pasti lebih tinggi egonya dibanding Fv B. Sulit nyari sosok true leader di tim Fv A, kaptennya emang Pangeran, tapi di Fv A ada pemain yang keras kepala macem Erik, Anu, Tegar. Kualitas pemain yang relatif setara juga jadi problem. Terkadang di suatu turnamen, tim lu akan butuh sosok superstar dan hero. Tim Fv A, dengan kualitas pemain yang setara, ga punya hal ini. Sementara Fv B, jelas pemain paling berpengalaman ya si Karno, dariawal gue udah ngeduga dia bakal jadi superstar di Fv B. Ibaratnya Oliver Kahn di World Cup 2002, atau Peter Smeichel *gatau nulisnya* di Euro 1992.

Prediksi gue sedikit banyak ada benarnya. Sepanjang babak penyisihan, Fv A melaju mulus, unbeatable 100% kemenangan mutlak, sempet menang 4-0 dan 7-0. Gue sempet main full di pertandingan terakhir grup vs SMA Damai, dan menang 7-0. Bagaimana dengan Fv B? Fv B juga sukses jadi juara grup kalo ga salah. Meskipun perjuangan mereka relatif berat, tapi mereka cukup kompak. Sesuai dugaan gue, Karno jadi Man of the Match di setiap pertandingan Fv B. Leadershipnya ketara banget, bisa ngangkat pemain muda di Fv B.
Alhasil semifinal menanti. Fv A sebagai juara grup 1, ngelawan runner up grup 2, Don Bosco. Sementara Fv B ngelawan runner up grup 1, SMA 31.
Pertandingan yang pertama Fv B vs 31. Pertandingan di luar dugaan, 31 langsung ambil alih permainan, Fv B langsung ketinggalan 4-1, Karno juga lagi jelek mainnya. Untungnya pas babak kedua Fv B berhasil ngejar, meskipun pada akhirnya 31 tetep menang, 5-4. Kebetulan salah satu pemain 31 (namanya Syahdan kalo ga salah) yang pas tanding lawan Fv A di grup 1 ga main, di pertandingan ini jadi Man of the Matchnya.

Selanjutnya Fv A vs Don Bosco. Berhubung ini semifinal, hasil pertandingan kadang ditentuin sama penampilan si pemain bintang; pertanyaanya, Fv A, yang gapunya superstar di timnya, apakah mereka sanggup ngalahin Don Bosco?…
Pertandingan berimbang dan berlangsung keras. Gue lupa gimana detailnya, tapi sampe pertengahan babak kedua, Fv A ketinggalan 1-3 sama Don Bosco. Situasi tim ga kondusif, timeout yang diambil pun ga gitu ngefek, alhasil sindrom ‘no real star’ terjadi. Erik tiba-tiba ngamuk dari bench dan ngebanting botol air gara-gara pengen dimainin. Pa Agus akhirnya mainin dia, takut mungkin kalo Erik ngamuk-ngamuk. Ga lama, Anu ngelakuin hal yang sama, tapi Pa Agus tak mengacuhkannya. Sampai tinggal menit-menit terakhirsi Anu dimainin. Ternyata, Pa Agus ga sadar kalo Anu lagi on-fire, ga berapa lama setelah dimasukkin, dia ngegolin. Situasi di lapangan bener-bener panas, penonton yang mulai kesel sama Don Bosco, mulai nyorakin mereka. Tapi percuma, karena ga sampe satu menit kemudian, pertandingan berakhir. Skor 3-2 untuk keunggulan Don Bosco atas Fv A.

Kelabu buat Fonsvitae. Tadinya ekspektasi begitu besar agar final di turnamen ini adalah derby Marsudirini antara Fv A versus Fv B. Sialnya, derby justru terjadi di perebutan juara ketiga.. Seusai pertandingan versus Don Bosco, beberapa pemain Fv A sempat bersitegang. Situasi tim kacau balau. Dan gue ga yakin, dengan situasi setidakondusif ini, Fv A bakal sanggup ngalahin Fv B besok.

Besoknya hari itu pun tiba. BC ga dateng, dan terpaksa gue main full di pertandingan ini. Tim Fv B fullteam, dengan Karno di bawah mistar gawang, di depannya ada Ervin, Anton, Monang, Tommy. Sementara tim gue, Timmy, Tegar, Martin, Nico (kalo ga salah). Bagi orang lain, pertandingan ini ga penting, cuma perebutan juara ketiga doang. Tapi bagi gue, pertandingan ini adalah sebuah harga diri. Yap, ini adalah “pertarungan pribadi gue lawan Karno”. Selama ampir 4 tahun, gue selalu ada di bawah bayang-bayang Karno. Ibaratnya kartun Tsubasa: Wakashimazu versus Wakabayashi. Kali ini saatnya gue ngelepasin diri dari belenggu itu, kalo gue berhasil menang, berarti gue akan jadi kiper nomor 1 di Marsud.

Pertandingan dimulai, cuaca terik-seterikteriknya. Fv B berhasil unggul duluan lewat tendangan keras Ervin. Fv A ngebales, Nico ngegolin. Fv B ngegolin lagi lewat akselerasi Monang. Dibales lagi sama Fv A, lewat Dansut. Tapi lagi-lagi dibales lagi sama Ervin. Babak pertama berlangsung seru dengan serangan silih berganti. Kedudukan 3-2 untuk keunggulan Fv B. Malapetaka buat gue dateng di babak kedua. Gue ngebikin blunder fatal. Ervin ngeshoot bola datar ke arah kanan, pertama gue pengen nangkep, entah mengapa jadi gue tepis. Dan bodohnya, bukan gue tepis ke samping, bolanya malah gue tepis ke depan. Jadilah bola tiba di kaki Monang, dan dengan mudah di nyeplosin bola ke gawang kosong. Gol. Sehabis gol itu, gue down, ngerasa bego iya. Gue ngerasa ada gap besar antara gue dan Karno gara-gara gol tolol itu. But the match still yet to over. Andre Timy berhasil menghidupkan nyawa tim Fv A setelah tendangan kerasnya ngejebol gawang Karno. Situasi ketat, skor 4-3. Fv A ngegempur Fv B terus-terusan. Tapi seolah ada tembok di depan gawang Fv B, entah itu jampi-jampi atau kiper lawan yang jago (cape nyebut namanya haha). Malahan, tim Fv B yang ngejebolin gawang Fv B setelah Tegar ngelakuin blunder, bolanya direbut David dan gol. Di sisa akhir pertandingan Karno digantiin sama Dipta. Pertandingan berakhir dengan kemenangan 5-3 Fv B atas Fv A. Pertandingan tersebut ngebuktiin gaada yang mustahil dalam pertandingan. Di atas kertas materi Fv A jauh jauh lebih berkualitas dari Fv B, tapi fakta berbicara lain. Akhirnya, gue dan pemain Fv A lain terpaksa tersenyum kecut ketika ngelihat pemain Fv B ngangkat trofi juara ketiga T_T

***
By the way, FV cup tadi itu prolog dari chapter ini, ada kisah yang jauh lebih mendebarkan sekaligus menyedihkan di chapter ini. Sekarang gue mulai cerita tentang situasi perfutsalan antar kelas. Kebetulan kelas 3 kali ini dibagi atas 6 kelas IPS, 2 kelas IPA. Rata-rata komposisi murid sama, cuma ‘beberapa orang’ doang yang dipindah. Sialnya, pihak sekolah nampaknya gatau betapa vitalnya ‘beberapa orang’ ini dalam kondisi perfutsalan antarkelas di Fv.
Mari gue gambarkan:

Transfer (pemain futsalnya doang)
XIIS6. In: Kamser(!), Maxi (!), Dewa(!!), Albert (!), Starchan, Jason.. Out:-

XIIS5. In: Erik (!!!).. Out (from XIS5): Frendy (!!), Dewa (!!), Dipta (!)

XIIS4. In:- Out (from XIS4): Maxi (!)

XIIS3. In: Dipta (!).. Out (from XIS3): Erik (!!!), Berak, Jason.

XIIS2. In: Berak.. Out (from XIS2): Kamser (!)

XIIS1. In: Frendy (!!).. Out (from XIS1): Albert (!)

XIIA1. In:- Out:-

XIIA2: In:- Out:-

NB:
(!) : important player for the former class
(!!) : very improtant player for the former class
(!!!): very very impotnat player for the former class

Hmm semoga penjabaran gue di atas tadi bisa dimengerti. Anyway, peta kekeuatan angkatan gue jadi nyebar sih. 3S6 jadi kekuatan baru dengan Dewa-Maxi-Kamser-Albert. Ipa ngga mengalami perubahan, tetep kelas 3A1 jadi salah satu kompetitor tangguh dengan Andre Timy dan Anu. 3S1 kedatangan defender tangguh, Frendy, tapi mereka kehilangan kipernya, Albert. 3S2 kehilangan Kamser yang berarti kerugian besar, karena sektor penyerangan mereka cuma bertumpu sama Andre Ina dan Pangeran. 3S4 kehilangan Maxi, dan membuat skuad mereka semakin menurun kualitasnya. Sementara 3S3 dan 3S5 seolah digembosi habisa-habisan. 3S3 kehilangan Jason dan Andre Berak, dua defender yang cukup tangguh, dan kehilangan terbesar gue adalah dipindahkannya Erik ke S5! Kebayang betapa beratnya perjuangan kelas gue ke depannya dengan hanya mengandalkan Nico. Tapi untungnya ada Dipta in ke kelas gue, jadi gue sama Dipta bisa saling backup. Sementara 3S5, kehilangan Dewa si playmaker dan Frendy si defender tentu ngasih impact yang besar. Tapi, mereka kedatengan Erik, pemain yang secara ofensif merupakan striker dengan kemampuan ofensif terlengkap.

Jelas, sangat jelas, 3S5 jadi poros kekuatan terbesar di angkatan gue. Secara matematis, gaada kelas lain yang sanggup ngalahin S5, terlebih lagi setelah Erik masuk.

‘Turnamen rutin’ di futsalcity seakan ngebuktiin betapa parahnya efek kehilangan Erik buat kelas gue. Kelas gue kalah terus lawan 3S6. Ya, kelas baru itu. Kelas gue jadi pesakitan, bahkan cuma bisa menang lawan 3S2 yang bermain tanpa Pangeran. Di tengah frustasinya gue pada saat itu (September/Oktober 2009), akhirnya gue mencetuskan untuk mengadakan rematch dengan S5. Skuadnya pake skuad pas kelas 2. Jadi, Andre Berak, Jason, Erik main buat kelas gue. Sementara Dewa, Frendy, Dipta main buat 2S5. So far juga kelas gue masih imbang 1-1 dengan S5. Sekali kelas gue menang di Futsal City, sekali kalah pas klasmit.

Kelas gue mulai dengan lambat, akhirnya ketinggalan cukup jauh, ampir 7 gol. Gue juga nampak kepayahan, dateng telat pula gue kalo ga salah. Untungnya, gue punya duet maut Erik-Nico. Perlahan-lahan kelas gue ngejar, sampe skor akhirnya cuma beda dua gol. Frendy kayaknya kewalahan nanganin Erik yang fisiknya jauh lebih kuat, sementara Cocok kewalahan ngatasin akselerasi si Nico. Jadilah di menit-menit akhir pertandingan, kelas gue nguruh pertahanan “2S5”. Dan sebuah long passing dari Nico ke depan gawang, di sana ada Erik udah nunggu, tapi dia dijaga ketat Frendy. Tapi berkat body balancenya dia berhasil menang adu body lawan Frendy dan Karno. Gol. Skor cuma beda 1, 10-11 kalo ga salah. Sampai tiba-tiba pertandingan berakhir. Gue ngeliat ke arah jam, kayaknya pertandingan mulai jam 3.15, tapi abisnya sekitar 4.08. Tapi yaudahlah, mungkin lagi apes aja tautau kelar lebih cepet. Gataunya, salah satu anak S5 ada yang bilang ke abang yang jaga tempatnya kalo mainnya udh kelar di lapangan itu; dalam bahasa sederhannya: dicepetin abisnya!

Gue yang masih emosi garagara kelas akhirnya lepas kendali, gue protes dan ngomel-ngomel ke arah bench S5, sekalipun harus berantem dan dikeroyok, gue ga peduli, gue ga teriman didzolimi. Itungannya kelas gue kalah ga fair kalo gitu. Gue teriman kalah 1 gol atau 5 gol sekalipun asalkan caranya bener. Kalo begini kan bikin esmosi… (Waktu itu gue benerbener marah coy)

Semenjak saat itu, gue ogah ngadu futsal di FutsalCity lagi hahaha..

Anyway, segitu dulu buat bagian pertama ini.. Soalnya kalo gue lanjutin bakal kepanjangan sob.. Jadi ditunggu aja post lanjutannya yak..

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized. Tags: , , , .

Bad Goalkeeper #Extra1: Team Review 2008-2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Visitor

Date of Post

November 2011
M T W T F S S
« Oct   Dec »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

%d bloggers like this: