Archive for December, 2011

A Goalkeeper (End)

Okey, ini adalah chapter terakhir dari kisah kepenjagagawangan gue yang terbentang dari awal karir gue sampe akhir kelas 3 SMA. Dan chapter ini adalah lanjutan dari chapter lalu, yaitu akhir-akhir karir gue di tahun terakhir gue di SMA..

***

Berhubung gue udah menjadi anggota ekskul futsal FV lagi, tentu akan ada kesempetan buat gue mewujudkan cita-cita gue, yaitu tampil membela FV di cup-cup futsal. Yap, apalagi kelas 3 cuma diberi kesempatan sampe Desember buat ikut cup, jadilah kira-kira cup yang paling mungkin diikuti cuma SMAK 7 cup, Canisius Cup turnamen mini-soccer dua tahunan, Theresia Cup mini-soccer dua tahunan juga dan cup-cup lain.

Seleksi pertama tuh sekitar awal Oktober 2009 buat SMAK 7 Cup. Gue yakin seleksi ini akan berjalan mudah buat gue, terlebih lagi Karno memutuskan untuk pensiun, jadi otomatis dari kelas 3 cuma gue sama BC doang. Dari kelas 2 ada Temon, dan dari kelas 1 ada Tides. Tapi kualitas mereka saat itu ada di bawah gue dan BC jadi gue ga perlu khawatir. Satu-satunya masalah ya kalo si Pa Agus sebagai pelatih pengen melakukan regenerisasi. Bisajadi salah satu kiper muda bakal dibawa. Kekhawatiran gue itu jadi nyata, manakala pas hari pengumuman, kiper yang dibawa justru BC sama Temon, pemain lain macem Erik, Raby, Anu juga ga dibawa. Aneh dan menyebalkan. Kenapa? Oke, gue bisa teriman kalo yang ngegeser gue Karno yang levelnya masih sedikit di atas gue saat itu. Tapi ini Temon, yang jelas-jelas gue yakin ada di bawah gue. Shit, man.

Pada babak grup, FV awalnya mulus meskipun pada pertandingan terakhir performanya buruk. Akhir setelah masuk semifinal pun, FV harus tunduk dari lawan yang sebenarnya kualitasnya ga gitu bagus. Jadilah cuma perebutan juara ketiga lawan musuh bebuyutan, SMA Antonius.

Suporter FV sama Antonius sama ramenya. Tapi FV harus ketinggalan 1-3 dulu kalo ga salah. Barulah Nico, Dansut dan pemain lain berusaha mati-matian sehingga skor menjadi 3-3 dan memaksakan pertandingan berlanjut ke ekstratime. Pada babak ekstratime, FV ketinggalan lagi 3-4, tapi dibales lagi jadi 4-4. Suporter Antonius yang tadinya ramepun jadi kalah rame soraksorainya sama suporter FV. Berlanjut ke adu pinalti, FV yang emang udah terlatih adu pinalti pun dengan mudah mengalahkan Antonius di babak adu pinalti.
Jadilah FV jadi juara tiga futsal di SMAK 7. Setelah pertandingan itu ada pertandingan final futsal putri, FV lawan SMAK 7. Dan berhubung futsal putri FV top class semua, jadilah mereka juara dengan mudah. Gue bersyukur juga ga diikutin di cup ini, karena ternyata sebagai kiper cadangan, si Temon ga dimaenin sama sekali.

Seusai cup di SMAK 7, lanjut seleksi buat Canisius Cup mini-soccer. Kali ini gue abis-abisan pas latihan. Dan akhirnya gue kepilih sama BC. Pemain-pemain lain yang dipilih rata-rata pemain allstar FV (kelas 3) ditambah pemain muda lain macem Ervin, Monang, Josef, Kevin Momo, Tommy. Sebagai catatan, ini merupakan cup kedua gue sepanjang sekolah di FV, sekaligus cup pertama gue bertanding di luar sekolah. Jadi Canisius cup ini spesial buat gue.

Pertandingan pertama di Canisius Cup tuh petandingan kualifikasi melawan.. Don Bosco. Yap, Don Bosco yang dulu ngalahin FV di FV cup. Prestise pertandingan ini tinggi jadinya. Alhasil pas pertandingan kedua tim gaada yang mao ngalah. FV sempet ketinggalan 0-1. Tapi di akhir babak kedua, Ervin ngebales gol tersebut. Jadilah skor akhir 1-1, dan dilanjutkan langsung dengan adu pinalti. Pas adu pinalti, ya, seperti udah bisa diduga, FV yang lebih terlatih dalam hal pinalti, unggul 2 gol atas Don Bosco. FV melaju ke penyisihan grup yang akan digelar awal November.

FV dapet grup neraka. Yap, selain SMA St Lucas, dua tim lain merupakan tim kuat. Pangudi Luhur dan Theresia. FV ngelawan St Lucas dulu, baru abis itu lawan PangudiLuhur dan Theresia. Pertandingan ngelawan St Lucas berjalan mudah, FV unggul lewat gol Ervin dan sebuah freekick jarak jauh dari Cocok, 2-0 FV menang. Kejutan justru terjadi pas PangudiLuhur kalah lawan Theresia, kalo ga salah 1-4. Otomatis PangudiLuhur (PL) butuh kemenangan pas ngelawan FV. Pertandingan pun dimulai, dari menit awal kedua tim ganti-gantian nyerang. Tapi PL yang emang udah terlatih main bola/mini-soccer berhasil unggul 2-0 duluan. Kemudian heading dari Erik berhasil bikin skor 2-1. Tapi di akhir pertandingan PL berhasil memanfaatkan kelengahan BC dan skor jadi 3-1. Sebenernya gue kesel, soalnya di pertandingan itu BC lagi kurang bagus mainnya, tapi gue heran kenapa gue masih ga dipasang-pasang juga sama si Pa Agus..

Okey, sementara itu Theresia berhasil menang telak lawan St Lucas, sampe 8-0 kalo ga salah. Nah disinilah situasi yang sulit terjadi. Secara matematis, PL dengan poin 3 dan selisih gol 4-5, pasti menang telak di pertandingan berikutnya lawan St Lucas. Sementara FV dengan poin 3 dan selisih gol 3-3 harus melawan Theresia yang punya poin 6 dan selisih gol 12-1. Sementara St Lucas nyaris udah ga punya harapan karena poin masih 0. Theresia 80% lolos dengan surplus gol +11. Sementara FV masih harus bersaing dengan PL karena poinnya sama. PL kemungkinan bisa menang sampe 5-0 lawan St Lucas yang berarti surplus +4 gol. Dan supaya FV bisa ngalahin PL dalam selisih gol, berarti FV kira-kira harus menang 5-0 lawan Theresia! What a! Hal ini terlontar dari mulut Erik ketika gue sama dia lagi leha-leha di pinggir lapangan seusai lawan PL. “Yaudah, kita tinggal bantai Tere 5-0 boi!” Dan kata-kata Erik itu kedengeran sama anak Theresia. Nyaris terjadi cekcok anatara anak FV dan Theresia.

“Pertandingan lawan Theresia adalah penghinaan terbesar dalam karir peresepakbolaan dan perfutsalan gue”

To the point aja, FV kalah 0-4. Nyaris 0-5. Nyesek banget, ketika awalnya semangat buat menang 5-0, justru malah dikasih hasil yang sebaliknya. Sekalipun gue ga main, tapi pedihnya berasa sampe ke ubun-ubun. Ibaratnya Real Madrid yang kalah 0-5 dari Barcelona pas taun 2010. Nyesek

Yang bikin gue yambah kecewa, yaitu pas ternyata cup ini akan menjadi cup terakhir buat anak-anak kelas 3. Hasil semengecewakan ini ga pantes jadi penutup karir anak-anak kelas 3. Akhirnya, secara illegal, anak-anak kelas 3 daftar ikut mini-soccer cup di Theresia pas bulan Desember. Yap, ini illegal, tanpa persetujuan sekolah, dan kalo ketauan bisajadi sanksi berat nimpa anak-anak kelas 3. Sekalipun pas cup itu ada juga anak kelas 1 yang dibawa, Tommy+Ervin. Sisanya anak kelas 3, sampe Andre Ina yang ga pernah ikut cup pun dimasukkin. Ini cup terakhir, harus ditutup dengan manis. Dan seperti biasa, gue jadi cadangannya BC, tapi gue udah bisa nerima situasi ini kok, mungkin itu yang disebut kedewasaan. Rasa iri gue udah sirna.

Masuk pe penyisihan grup, FV lawan Ipeka di pertandingan pertama. Ipeka lawan yang gampang sebenernya, tapi entah mengapa FV ga berhasil menang, dan cuma seri 1-1. Tapi ga masalah selama itu bukan kekalahan. Pelatih FV saat itu abangnya si Pangeran, dan doi cukup bisa ngatur strategi dibanding Pa Agus. Pertandingan-pertandingan selanjutnya sepertinya gaakan terlalu sulit, dan gue optimis dimainkan di pertandingan terakhir. Sekaligus jadi pertama kalinya gue main di luar sekolah dan tampil di lapangan. Hari itu gue tunggu-tunggu banget.

“Manusia bisa berencana, tapi Tuhanlah yang menentukan.”

Gue baru paham hal ini ketika beberapa hari sesudah pertandinga lawan Ipeka, gue kenan DBD. Ancur hati gue, bener-bener ancur, cup terakhir gue, yang seharusnya gue tutup dengan manis, yang seharusnya gue main untuk pertama kalinya di luar sekolah. Hancur seketika. Meskipun gue selalu sms Erik tiap sebelom pertandingan buat kasih support ke anak-anak, tapi gue sedih banget. Ilang begitu aja kesempatan gue. Tapi mungkin, itu yang terbaik buat gue dan tim FV. Alhasil tim FV berhasil masuk final! Ngelawan musuh bebuyutannya Theresia. Dengan segenap tenaga mereka bertanding melawan Theresia, sekalipun pada akhirnya tetap kalah 0-2, paling engga, effort yang udah ditunjukin sepanjang cup tentu membanggakan. Akhirnya inilah penutup karir yang paling manis yang bisa didapet..

***

Cup ini merupakan cup terakhir buat anak-anak kelas 3. Ekskul pun cuma diperuntukkan buat anak kelas 2 dan 1. Dan dengan amat menyesal, merekalah yang menanggung dosa para anak kelas 3. Yap, cup yang diikutin secara illegal ini ternyata berbuah konsekuensi bahwa selama 6 bulan ke depan, ekskul futsal tidak akan mengikuti cup apa-apa lagi. So sorry for them to carry our sin.

Main futsal atau bolapun udah ga jadi prioritas gue lagi, semester 2 gue isi dengan memfokuskan diri di kegiatan akademik. Ekskul futsal gue tinggalin, tanding di futsal city udah ga pernah. Cuma belajar+ulangan+tryout sampe akhirnya ujian negara dan ujian sekolah.

Sebersit kabar gembira menyeruak di awal Mei 2010. Waktu itu osis pengen ngadain klasmit, dan kelas 3 dibolehin ikut. Soalnya pas Desember lalu, kelas 3 ga dibolehin ikut klasmit gara-gara ada pelajaran tambahan. Jadilah ini kesempatan terakhir untuk bersenang-senang. Mengenai format klasmitnya sendiri mereka belum pasti, baru pas akhir Mei dikasih taunya. Jelas gue seneng, skealigus juga miris, karena gue ga yakin kelas gue dengan skuad yang kurang mumpuni akan sanggup berbuat banyak. Tapi mendadak keraguan gue berubah pas akhir Mei, manakala panitia klasmit ngasih tau kalo kelas 3, ntar gabungan dua kelas dua kelas. Jadi dari total 8 kelas di angkatan gue bakal dirembuk jadi 4 tim aja, dan 1 tim isinya dua kelas. Biar adil, akhirnya pake sistem undian. Dan, kelas gue 3S3 gabungan sama 3S5! It’s over, futsalnya tanpa harus ditandingin pun udah pasti juara. 4 kiper terbaik FV ngumpul di 1 tim, ditambah lagi 2 playmaker terbaik juga ngumpul di 1 tim. Apalagi coba? Haha

Kiper: Gue, Karno (S5), Dipta
Defense: Cocok (S5), BC, Agus, Devan
Balance: Nico, Richard, Martin (S5)
Offense: Kevin Ahong (S5), Erik (S5)

Kelas gabungan lainnya, 3S1-3S4, 3S2-3S6, 3A1-3A2. Yang paling berat cuma 3S2-3S6 doang.

Dari situ gue udah yakin tim gue bakal juara.
Dan jalan yang ditempuh kelas gue relatif berat, pertama ngelawan X2 yang ada Tommy+Tidesnya, akhirnya tetep menang 6-1. Pertandingan kedua lawan X3 yang kuat adu fisik dan paling jago di angkatan mereka, tetep menang 5-1. Dan semifinal ngelawan gabungan 3S2-3S6. Gue kira ini akan jadi semifinal yang seru, tapi ternyata engga, soalnya pas hari-H banyak yang gabisa hadir, ada yang lagi ospek, test snmptn, daftar ulang kampus. Dari tim gue, gue, Karno, Cocok, Erik, Ahong gabisa dateng. Dari tim mereka, Pangeran, Kamser gabisa dateng. Akhirnya tim gue bertumpu pada Nico-Marti-BC, dan tetap terlalu tangguh buat tim mereka, dan menang 5-1.
Siangnya langsung final lawan gabungan 3A1 dan 3A2. Classic match, pertandinga ulangan final tahun lalu. Kalo pas siangnya, cuman gue sama Erik doang yang gabisa dateng. Alhasil pertandingan berlangsung ketat dan seimbang, tapi tetep akhirnya tim gue yang menang 2-1. True champion, akhirnya juara klasmit futsal sekalipun gabungan dan ga sempet main. Tapi bener-bener penutup yang manis. Taun terakhir yang begitu manis.

5 taun perjalanan karir gue sampe SMA berakhir di situ. Kalo lo ngikutin cerita ini dari awal, pasti pahan bagaimana perjuangan gue dari nol sampe akhir chapter ini. Ga mudah, berliku, tapi juga dramatis. Dan ketika melihat kembali perjalanan karir gue itu, ternyata pengalaman yang sederhana bisa menjadi kenangan yang berharga untuk diceritakan kembali.
-Salam, Boi.

TAMAT

Advertisements

December 10, 2011 at 11:33 1 comment


Visitor

Date of Post

December 2011
M T W T F S S
« Nov   Jan »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031