Archive for June, 2012

After Two Years (Some Short Memoirs)

Suatu hari nanti bumi akan berhenti berotasi. Suatu masa nanti matahari akan padam. Suatu hari nanti aku, engkau, kita semua akan lenyap menjadi ketiadaan.

Kenangan. Setiap orang yang fungsi otaknya normal, pasti punya kenangan. Sebuah hal yang udah berlalu, udah terjadi di masa lalu terus diingat kembali: jadilah kenangan. Kaitannya sih emang selalu sama masa lalu. Kalo ngga ada masa lalu ngga ada masa sekarang.

Kenangan baik, kenangan buruk, kenangan indah, kenangan kelam, dan macem-macem jenis kenangan lainnya. Bermain-main sama kenangan tuh asyik, seolah-olah jadi hidup lagi di masa lalu, bernostalgia lagi. Asal ngga keterusan ajah.
Segitu aja deh basabasi soal kenangan, definisinya atau apalah. Selanjutnya gue mencoba menulis opini gue tentang… hmm, baca aja sendiri deh (susah ngejelasinnya).

Dari apa kenangan diciptakan? Dari serangkaian wajah, peristiwa, kisah yang dijumpai di masa lalu

***

Taun ini genap dua tahun gue jadi alumnus FV. Kalo elu yang ngikutin blog gue ini dari setaun yang lalu, pasti udah nyimak betapa serunya gue main futsal pas sma, dll. Atau mungkin postingan gue beberapa bulan lalu, yang nyeritain sedihnya nasib alumni-alumni futsal. Itu cuma sebagian kecil sih.

Anyway, dua tahun jadi alumnus (2010+2), berarti angkatan yang lulus taun ini (2012) jadi angkatan terakhir yang masih memiliki ‘relasi/keterikatan’ dengan angkatan gue (2010). Maksudnya keterikatan? Jadi gini, mereka yang sekarang lulus ini berarti masih jadi murid kelas satu pas angkatan gue ‘berkuasa’ di kelas tiga. Seengganya angkatan gue pernah satu tahun menjalani masa sekolah barengbareng sama angkatan mereka. See?

Yap, seiring dengan lulusnya angkatan yang sekarang, maka “kenangan” itu turut lenyap. Angkatan-angkatan yang sekarang sekolah di FV, gaakan ada yang tau lagi angkatan 2010 tuh kayak apa. Ibaratnya noda-noda yang ditinggalin 2010 udah bersih terhapus. Ah, emang penting ngomongin ginian? Barangkali iya, barangkali engga.

Mungkin udah gaada lagi yang tau apa itu GangBank, Strees Boy-Strees Girl, Porseni FVCup, Pesta Jubelium, MingMing-Japriadi Tragedy. Mungkin cerita tentang ‘kebrutalan’ 2010 semasa di FV udah gaakan ada yang tau lagi. Mungkin gaada yang tau lagi kalo dulu angkatan gue ngadain promnite di hotel. Semuanya sebatas mungkin, karena bisa aja sih siapa tau kisah tentang 2010 masih diceritakan ke angkatan-angkatan bawah, semacem jd tradisi lisan (mustahil).

Guruguru juga mungkin udah mulai lupa sama namanama anak 2010. Yang gue yakin masih inget sama gue paling Bu Kris, Bu Jois, Bu Woro, Pak Agus, Bu Zhita, Mam Ampra, yang lain pasti radarada lupa (asumsi doang). Yah, namanya juga udah dua tahun lulus. Tapi emang udah kodrat gue buat dilupain orang-orang sih. . . . *kemudian hening* *setel backsong sedih*

Sejenak gue coba buat inget-inget kembali apa aja yang udah gue jalani-alami selama bersekolah pas kelas tiga.

Juli’09: Suster Laura lengser (ketauan banyak yang seneng)

Agustus’09: FV Cup (pertama dan terakhir)
: Insiden Ming-Ming Jipi

September’09: Nemu tongkrongan baru (BangBeni)

Oktober’09: Ekskul futsal ikut cup minisoccer di cc
: Pesta Jubelium (ada Kerispatih dengan Sammy-nya coy)

November’09: Kepanitiaan yerbuk 2010 dibentuk (sedikit pro-kontra)

Desember’09: kalo engga salah udah mulai pelajaran tambahan

Januari’10: Natalan FV

Februari’10: Lomba Band Valentine

Maret’10: Ujian Akhir Negara

April’10: PRAKTEK AGAMA!

Mei’10: Perpisahan-Prom ( see ya FV!)
: Klasmit terakhir (3S3-3S5 juara futsal)

Nah, lho gue aja udah mulai lupa. Jangan-jangan 5 taun lagi udah ngga ada yang bisa gue inget 

Dulu yang gue inget, banyak banget anak kelas satu yang jadi korban ‘penggojlokan’ sepanjang taun ajaran itu. Bahkan gue pernah dipanggil ke BP gegara malak anak kelas satu (padahal cuma malak gopek buat beli aqua -.-). Ada juga pas lagi ngamen di sekolah sama anak-anak GangBank, gataunya ada anak kelas satu ditanyain sama temen gue.

Setting: lantai 3, deket tangga ke lantai 4

F: mao lagu apa?
Kls1: .. (cengo)
F: mao lagu apa!!?
Kls1: ..
F: punya mulut ga lu!!!?
Kls1: mao lagu Jflow
F: coba lu ngaca! (mulau panas)
Kls1: udah (ngadep di kaca)
F: udah ngerasa ganteng lo?! (tangan ngepel)
Kls1: (dengan polosnya ngejawab) udah ganteng gue.
F: @x€!±Df%@5!!/

Selanjutnya ga perlu gue ilustrasikan apa yang terjadi -.-

Nasib tragis selanjutnya seperti berikut ini.

Setting kantin belakang (agak lupa dialognya gimana)
Kls1: (berjalan lewat, mukanya emang agak ngeselin)
T: Wah anjing, mukanya ga biasa tuh anak (nyamperin)
T: muka lu biasa aja!
Kls1: emang muka gue begini (mungkin maksudnya dari lahir mukanya begitu dapetnya)

Selanjutnya T yang jadi kesal dengan brutal mengambil krat cocacola dan menimpuknya ke arah si ‘muka tak biasa’ itu.

Nampaknya beberapa murid kelas satu sedikit bermasalah dengan wajah, ngga hanya ‘si muka tak biasa’, ada juga ‘si muka 30 tahun’ alias muka tua

T,W dan F sedang asyik berjalan di lantai 3, sampai kemudian Si Muka 30 Tahun berpapasan dengan mereka. (dialog selanjutnya agak lupa)

W: anjing, muka lu tua banget umur berapa lu?
Kls1: .. (bungkam)

Karena saya lupa, adegan dan dialog selanjutnya tidak saya lanjutkan. Yang jelas si muka tua pada akhirnya tetap dipukuli.

Masih banyak kejadian lain yang macem gini sih. Nyiksa anak kelas 1. Tapi saking seringnya ampe lupa -.-

Sebenernya ada dua manusia yang sangat unik yang gue temukan di angkatan kelas 1 waktu itu.

Yang pertama namanya Edward aka EB. Ini orang penggila otot. Kalo ketemu dia, ada satu hal yang pasti gue lakukan. ADU PANCO! Hahaha. Hasilnya banyakan imbang, kalo panco tangan kanan dia menang, kalo tangan kiri dia kalah (gue curiga jangan-jangan yang difitnessin sama dia tangan kanannya doang).

Yang kedua kaga tau namanya. Motornya Jupiter Ijo. Hobi pake kalung emas. Mukanya satu spesies sama cina glodok. Blink-blink gitu. Ini anak nyalinya gede. Cuma gue masih penasaran namanya siapa.

***

Jadi gini, ini hal baru gue sadari pas gue kuliah, tapi rasanya benar. Keberadaan seorang senior ditentukan oleh seorang junior. Kalo yang namanya junior gaada, maka gaakan ada yang namanya senior. Jadi, pas sma gue gaakan bisa merasakan yang namanya jadi senior kalo ngga ada para junior gue ini. Jadi segala tindak bullying/penggojlokan yang dilakukan para senior itu sebenernya bentuk kasih sayang (bentuk kasih sayang yang rada abnormal).

Tapi ya apa yang berlalu sudah harus berlalu. Kalo dulu misalnya pas msh awal-awal jd alumnus gue lagi main di fv, pasti masih ada yg nyapa. Nah, nanti barangkali udah ngga ada (udah gaada lagi yang kenal angkatan sekarang). Sedihnya di situ, dulu pas awal lulus masih terasa ikatan batin sama itu sma. Sekarang, perlahan-lahan pudar. Sebenernya gue selalu berkhayal gini dulu, pas kelas tiga.

“Ah, coba masa sma itu 7 tahun yah”

“Ah, coba FV punya universitas, pasti gue lanjut ke situ” < ini khayalan gue berdua sama temen gue

Dua khayalan sederhana yang seengganya bisa memperpanjang nafas gue di fv. Pas awal-awal lulus gue juga mencoba realistis.

“Kalo gue begitu bahagia selama bersekolah, apa mungkin gue jadi guru aja? Kalo jadi guru gue bisa nikmatin sekolah terus”

Ah, nggatau juga lah. Yang jelas masa SMA, terlepas indah atau engga indah adalah bagian dari masa lalu gue. Apa yang jadi bagian dari masa lalu maka akan jadi kenangan. Selama gue ga amnesia, selama otak gue masih berfungsi normal, kenangan itu akan terus ada. Kenangan selama empat tahun bersekolah di FV.

Salam. Iboi. FV1’06-10.

(Tulisan ini cuma opini belaka. Ngga usah ditanggepin terlalu serius. Ngga didekasiin buat siapa-siapa. Tapi kalo mao di-repost ke tementemen wis silakan)

June 2, 2012 at 18:47 Leave a comment


Visitor

Date of Post

June 2012
M T W T F S S
« Mar   Oct »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930